Bayar Pijat Plus Pakai Uang Kuliah, Mahasiswa Surabaya Tega Bunuh Terapis dan Bakar Mayatnya!

Bayar Pijat Plus-Plus Pakai Uang Kuliah, Mahasiswa Bunuh Terapis Pijat Plus Surabaya

Pelaku kesal karena sebelum diservis pijat plus-plus, korban sudah minta tambahan uang.
Seorang mahasiswa berinisial YF (20) diamankan polisi usai membunuh seorang terapis online bernama Monik (26) yang ditemukan tewas mengenaskan dalam sebuah kardus di Kecamatan Lakarsantri, Surabaya, Jawa Timur, pada Rabu (17/5) lalu.

Berdasarkan keterangan polisi, pelaku tega membunuh korban lantaran kecewa sudah ditagih uang terlebih dahulu sebelum mendapatkan servis pijat plus-plus.

Lalu,seperti apa kronologi lengkap pembunuhan terapis pijat plus-plus ini? Berikut laporannya.

1.
Mahasiswa bunuh terapis pijat plus
Bayar Pijat Plus-Plus Pakai Uang Kuliah, Mahasiswa Bunuh Terapis Pijat Plus Surabaya

Petugas mengevakuasi mayat terapis yang dibunuh dan dimasukkan dalam kardus di Surabaya. | www.primaberita.com
Dilansir dari Kompas.com, Kamis (18/6), kasus pembunuhan sadis ini bermula saat pelaku berkenalan dengan korban melalui media sosial Twitter. Saat itu, diketahui korban menawarkan jasa pijat online.

Keduanya pun akhirnya sepakat untuk bertemu di rumah kontrakan YF di kawasan Lakarsantri pada hari Selasa (16/6) pukul 18.00 WIB.


Transaksi jasa pijat pun terjadi, YF membayar korban sebesar Rp 900 ribu yang berasal dari uang SPP kuliahnya. Sekitar 45 menit mendapatkan pijatan, korban ternyata lalu menawarkan layanan jasa plus-plus pada pelaku.

Namun, keduanya cekcok lantaran korban meminta uang tambahan sebelum memberikan servis pijat plus-plus.

“Saya bayar pijat Rp 900 ribu, kemudian dia menawarkan layanan plus-plus,” ucap YF saat konferensi pers di Polrestabes Surabaya.

“Belum sempat bersetubuh, dia minta uang tambahan. Saya nggak mau, tapi korban ngeyel ikut marah,”

Korban yang saat itu tiba-tiba teriak minta tolong membuat pelaku panik hingga akhirnya aksi penusukan terjadi.


“Saya panik, ambil pisau lipat langsung menusuk leher korban. Saya takut kegerebek warga,” jelas YF.

Akibat sejumlah tusukan di bagian leher, akhirnya korban tewas kehabisan darah di rumah kontrakan pelaku.

2.
Mayat sempat dibakar
Bayar Pijat Plus-Plus Pakai Uang Kuliah, Mahasiswa Bunuh Terapis Pijat Plus Surabaya

Wakapolrestabes Surabaya, AKBP Hartoyo menunjukkan barang bukti kasus pembunuhan terapis. | surabaya.tribunnews.com
Wakapolrestabes Surabaya, AKBP Hartoyo lalu menyebutkan bahwa pelaku sempat membakar mayat korban dengan menggunakan kompor untuk menghilangkan jejak pembunuhan.

Namun, rencana itu urung dilakukan lantaran takut aksinya malah ikut membakar rumah kontrakan. Pelaku akhirnya hanya memasukkan mayat korban ke dalam kardus lemari es.


“Rencananya akan dibakar sampai berabu, tapi karena takut apinya membakar rumah, tersangka kemudian mematikan kompor,”

Mayat korban sendiri memiliki sejumlah luka bakar terutama di bagian kaki. Pelaku yang sudah ketakutan, akhirnya meninggalkan mayat tersebut di rumah kontrakannya.

Polisi berhasil melacak pelaku yang diketahui kabur ke rumah keluarganya di kawasan Ngoro, Mojokerto.

“Keluarga tersangka kooperatif sehingga dapat mengungkap kasus ini lebih cepat,” jelas Hartoyo.



Kasus pembunuhan sadis pada seorang terapis pijat di Surabaya akhirnya terungkap, pelaku ternyata adalah seorang mahasiswa.

Sejumlah fakta pun juga didapatkan dari pelaku yang menggunakan uang SPP kuliah agar bisa mendapatkan jasa pijat plus-plus sampai perbuatan kejinya yang tega membakar mayat korban.

Semoga kejadian ini bisa menjadi pembelajaran bagi kita semua dan pelaku bisa diberikan hukuman yang setimpal. https://keepo.me/news/bayar-pijat-plus-pakai-uang-kuliah-mahasiswa-surabaya-tega-bunuh-terapis-dan-bakar-mayatnya/ Editor :Titis Haryo