30 Juta Wanita China Siap Poliandri Agar Pria Tak Jomblo, Tiongkok Kekurangan Wanita

30 Juta Cewek di China Siap Poliandri, Tiongkok Kekurangan Wanita ...
Sebanyak 30 juta pria China diperkirakan tidak akan bisa mempunyai istri pada tahun 2050.
Solusinya, 30 juta wanita atau cewek China harus mau poliandri.
Saat ini, jumlah pria dewasa di China lebih banyak 15 juta dibandingkan wanita dewasa (siap menikah).
Seorang profesor (guru besar) mengungkap persoalan sosial di China dalam sebuah tulisan ilmiah.
Kesenjangan gender yang sangat tinggi terjadi di negeri Tirai Bambu tersebut sebagai akibat dari kebijakan satu anak di China.
Sementara orang China lebih bangga mempunyai anak laki-laki, sehingga jumlah pria dewasa pun lebih banyak dibandingkan wanita.
Dan para pria China pun, kata Prof Yew Kwang Ng, setuju berbagi istri daripada terus menjomblo.
Solusi poliandri ditawarkan Prof Yew Kwang Ng agar persoalan sosial di China tak makin meluas.
Artinya, jika selama ini yang banyak terjadi adalah poligami (suami dengan istri lebih dari satu), tidak tertutup kemungkinan suatu saat wanita di China punya banyak suami atau poliandri di China akan marak.
Jika tidak dilakukan kebijakan itu, kata  Prof Yew Kwang Ng, seorang ekonom berusia 77 tahun, persoalan sosial akan semakin parah.
Dailymail melaporkan, menurut Prof Yew Kwang Ng, usulannya itu dapat menjadi cara untuk membantu pria bujangan menemukan bagian dan kebahagiaan mereka yang lebih baik.
Prof Ng, Profesor Ketua Khusus di Fakultas Ekonomi Universitas Fudan, Shanghai, Republik Rakyat Tiongkok, menekankan bahwa lelaki China lajang akan semakin kesulitan mendapatkan pasangan yang ideal di tahun-tahun mendatang karena meningkatnya persaingan.
Pria paruh baya yang tidak menikah harus bersaing dengan saingan yang jauh lebih muda untuk memenangkan hati sekelompok wanita lajang, kata pakar kelahiran Malaysia itu.
“Jika kebutuhan biologis dan psikologis yang dialami seorang pria tidak dapat dipenuhi dengan tepat, itu pasti akan membawa dampak negatif yang substansial pada kebahagiaannya,” kata Prof Yew Kwang Ng.
Yew Kwang Ng mencatat dalam sebuah opini yang dipublikasikan pada 2 Juni 2020 melalui outlet populer China NetEase.
Di kolom, ia mengajukan dua solusi yang mungkin dilakukan.
Salah satunya adalah legalisasi prostitusi, dan yang lainnya adalah poliandri, suatu bentuk poligami yang memungkinkan seorang wanita untuk mengambil dua atau lebih suami yang sah.
Sejauh ini, tidak ada praktik yang diizinkan oleh hukum Tiongkok.
Prof Ng berkata sementara pelacur mungkin memuaskan kebutuhan biologis pria yang mendesak, mereka tidak akan mampu memberikan penemanan seumur hidup seperti yang dilakukan istri.
Alasan Usul PoliandriDia kemudian menjelaskan sejarah poliandri, terutama di Tibet, sebelum mengklarifikasi bahwa dia mengusulkan metode ini untuk tidak mempromosikan gagasan tersebut.
Langkah atau usul dia semata-mata untuk menemukan perbaikan bagi masyarakat Tiongkok.
“Jika bukan karena ketidakseimbangan yang serius dari rasio pria dan wanita, saya tidak akan memikirkan poliandri sama sekali,” ujarnya.
Kedua, dia tidak mempromosikan atau mendorong poliandri.
“Saya hanya berpikir bahwa berhadapan dengan [masalah memiliki] lebih banyak pria dan lebih sedikit wanita, [pemerintah] mungkin dapat mempertimbangkan poliandri,” katanya.
Dia menyarankan bahwa banyak pria, seperti dia, akan setuju untuk berbagi seorang istri dengan orang lain daripada mengambil risiko tidak memiliki istri sama sekali.
Sumber: tribunnews.com