Terbongkar Dugaan Kecerobohan China, Virus Bocor dari Lab .. Apa Penyebab Corona Sangat Mengerikan?

Apa Penyebab Corona Sangat Mengerikan? Terbongkar Dugaan Kecerobohan China, Virus Bocor dari Lab

Mirip dengan kasus flu burung atau SARS yang juga sama-sama dari China / Tiongkok, penyebaran dan dampak mengerikan virus corona diduga akibat kecerobohan pemerintah setempat.
Kota Wuhan yang merupakan pusat penelitian laboratorium untuk pengembangan virus baru, termasuk virus senjata biologi pemusnah massal, diduga mengalami kebocoran, hingga akhirnya menyebar dan menjadi 'senjata makan tuan' dengan korban rakyatnya sendiri.
Demikian, salah satu spekulasi yang mencuat. Sejumlah spekulasi terkait virus corona mengemuka terkait dengan daya jangkau virus mematikan yang tidak kalah dari SARS atau Ebola.


Meski, organisasi kesehatan dunia atau WHO belum menetapkan status darurat, kekhawatiran akan wabah akibat corona demikian tinggi.
Soalnya, meski disampaikan keterangan dari sejumlah kalangan di Cina yang menyatakan kalau corona berasal dari penularan oleh kelelawar dan sebangsanya, banyak kalangan yang meragukan anggapan itu.
()
Korban-korban virus corona berjatuhan di China (onlineindus.com)
Ternyata virus yang seharusnya bisa dilokalisasi hanya di wadah yang tertutup rapat di laboratorium itu malah bocor, sehingga menjangkiti manusia dan menular ke manusia lainnya.
Sebagian kalangan menilai, kecerobohan Cina untuk mengembangkan senjata biologi layak dikecam.
Demikian pula dengan kasus sebelumnya seperti flu burung atau SARS, yang juga berasal dari Cina dan menular ke banyak pihak.
Bahkan memicu kepanikan dengan banyaknya pemusnahan unggas atau hewan lainnya.

Terkait dengan itu, daya rusak corona memang sangat mengerikan.
Sebagaimana diungkap Daily Mail, dikutip Warta Kota, Sabtu (25/1/2020), pakar kesehatan terkemuka Amerika Serikat (AS) memperkirakan, coronavirus dapat membunuh 65 juta orang dalam setahun - peringatan senyap sudah diungkap, tiga bulan sebelum wabah di Cina terjadi.
Para ilmuwan di Johns Hopkins Center for Health Security membuat prediksi menakutkan.
Model wabah hipotetis corona pada komputer dalam penelitian pada bulan Oktober 2020.
Penyakit yang menyergap hanya butuh 18 bulan untuk memusnahkan 65 juta orang di seluruh dunia.
()
Wabah virus corona (Metro.co.uk)
Pakar kesehatan terkemuka AS memperkirakan virus corona bisa membunuh puluhan juta orang dalam peringatan dingin tiga bulan sebelum wabah mematikan di Cina.
Para ilmuwan di Johns Hopkins Center for Health Security memodelkan pandemi hipotetis di komputer sebagai bagian dari penelitian Oktober lalu.
Simulasi tersebut memperkirakan, sejumlah 65 juta orang dari seluruh penjuru dunia akan musnah hanya dalam 18 bulan.
Sejauh ini, penyakit yang sangat menular dengan cepat, saat ini, melanda Tiongkok.

Jika benar merupakan senjata biologi, maka corona memang mematikan dengan sangat cepat.
Corona telah menewaskan 41 orang dan menginfeksi lebih dari 1.200 - tetapi para ahli memperkirakan jumlah sebenarnya adalah ribuan jiwa yang sudah terjangkit.
Apalagi sejumlah video menjelaskan, banyaknya orang Cina bergelimpangan di banyak tempat, di jalan umum, hingga tidak terurus di rumah sakit.
Sejumlah dokter dan perawat terpaksa menggunakan pembalut atau nappy untuk orang dewasa yang populer disebut pampers.
Dr Eric Toner, seorang peneliti senior di Johns Hopkins, mengatakan, dia tidak terkejut ketika berita tentang wabah coronavirus di Wuhan pada akhir Desember.

Para pakar kesehatan terkemuka AS memperingatkan bahwa coronavirus dapat membunuh puluhan juta orang - tiga bulan sebelum wabah mematikan di Cina.
Sejauh ini lebih dari 900 orang telah terinfeksi di seluruh dunia di 10 negara berbeda. Tetapi para ahli mengatakan jumlah sebenarnya mungkin mendekati 10.000
"Saya sudah lama berpikir bahwa virus yang paling mungkin menyebabkan pandemi baru adalah virus corona," katanya kepada Business Insider.
'Kami belum tahu seberapa menularnya. Kita tahu bahwa itu sedang menyebar dari orang ke orang, tetapi kita tidak tahu sampai sejauh mana.

'Kesan pertama awal adalah bahwa ini secara signifikan lebih ringan daripada SARS. Jadi itu meyakinkan. Di sisi lain, itu mungkin lebih mudah ditransmisikan daripada SARS, setidaknya dalam pengaturan komunitas. '
Virus corona adalah infeksi pada saluran pernapasan yang dapat menyebabkan penyakit seperti pneumonia atau pilek.
Satu pihak harus bertanggung jawab atas berjangkitnya sindrom pernafasan akut yang parah (SARS) di Cina, yang mempengaruhi 8.000 orang dan menewaskan 774 pada awal 2000-an.
Simulasi komputer Dr Toner menunjukkan bahwa setelah enam bulan, hampir setiap negara di dunia akan memiliki kasus virus corona.
Staf medis bekerja di ICU (unit perawatan intensif) Rumah Sakit Zhongnan, Universitas Wuhan di Wuhan
()
Pekerja medis memindahkan seorang pasien yang sedang dirawat di ICU (unit perawatan intensif) Rumah Sakit Zhongnan, Wuhan. Virus corona adalah infeksi pada saluran pernapasan yang dapat menyebabkan penyakit seperti pneumonia atau pilek. (Daily Mail)
Dalam 18 bulan, 65 juta orang bisa mati. Wabah di Wuhan tidak dianggap sebagai pandemi, tetapi virus ini telah dilaporkan di 10 negara berbeda.
AS, Thailand, Jepang, Korea Selatan, Taiwan, Vietnam, Singapura, Hong Kong, Makau, dan Nepal memiliki semua kasus yang dikonfirmasi.
Simulasi Dr Toner membayangkan virus fiksi yang disebut CAPS - pandemi yang berasal dari peternakan babi Brasil dalam skenario hipotetis.
Virus dalam simulasi Toner akan resisten terhadap vaksin modern. Itu akan lebih mematikan dari SARS, tetapi tentang mudah untuk menangkap seperti flu.
Model wabah komputernya mulai kecil, dengan petani turun dengan demam atau gejala seperti pneumonia.
Kemudian menyebar ke komunitas yang penuh sesak dan miskin di Amerika Selatan.
Penerbangan dibatalkan dan pemesanan perjalanan dipotong menjadi dua. Setelah enam bulan, virus itu menyebar ke seluruh dunia dan setahun kemudian menewaskan 65 juta orang.
APA ITU CORONAVIRUS: APA YANG KITA KETAHUI?
Apa itu Coronavirus?
Virus apa ini?
Virus ini telah diidentifikasi sebagai jenis coronavirus baru. Virus corona adalah keluarga besar patogen, yang sebagian besar menyebabkan infeksi pernapasan ringan seperti flu biasa.
Tetapi coronavirus juga bisa mematikan. SARS, atau sindrom pernafasan akut yang parah, disebabkan oleh coronavirus dan menewaskan ratusan orang di China dan Hong Kong pada awal 2000-an.
Bisakah itu membunuh?
Iya. Sejauh ini, 26 orang meninggal setelah dites positif mengidap virus itu.
Apa gejalanya?
Gejalanya biasanya berupa demam, batuk, dan sulit bernapas, tetapi beberapa pasien menderita pneumonia, infeksi yang berpotensi mengancam jiwa yang menyebabkan peradangan kantung udara kecil di paru-paru.
Orang yang membawa coronavirus novel mungkin hanya memiliki gejala ringan, seperti sakit tenggorokan.
Mereka mungkin berasumsi bahwa mereka memiliki flu biasa dan tidak mencari perhatian medis, para ahli khawatir.
Bagaimana cara dideteksi?
Urutan genetik virus dirilis oleh para ilmuwan di Cina ke seluruh dunia untuk memungkinkan negara-negara lain dengan cepat mendiagnosis kasus baru yang potensial. Ini membantu negara-negara lain merespon dengan cepat terhadap wabah penyakit.
Untuk mengandung virus, bandara mendeteksi orang yang terinfeksi dengan pemeriksaan suhu.
Tetapi seperti halnya dengan setiap virus, ia memiliki masa inkubasi, yang berarti deteksi tidak selalu mungkin karena gejala belum muncul.
Bagaimana itu mulai dan menyebar?
Kasus-kasus pertama yang diidentifikasi adalah di antara orang-orang yang terhubung ke Pasar Grosir Makanan Laut Huanan di Wuhan.
Sejak itu, kasus telah diidentifikasi di tempat lain yang bisa disebarkan melalui penularan dari manusia ke manusia.
()
Pekerja medis di ICU (unit perawatan intensif) Rumah Sakit Zhongnan, Wuhan. Dokter dan pekerja medis tidak sempat pulang, kurang istirahat, terpaksa memakai pampers. Virus corona adalah infeksi pada saluran pernapasan yang dapat menyebabkan penyakit seperti pneumonia atau pilek. (Daily Mail)
Apa yang dilakukan negara untuk mencegah penyebaran?
Negara-negara di Asia telah meningkatkan pengawasan bandara. Mereka termasuk Jepang, Korea Selatan, Thailand, Hong Kong, Indonesia, Malaysia dan Filipina.
Australia dan AS juga menyaring pasien untuk suhu tinggi, dan Inggris mengumumkan akan menyaring penumpang yang kembali dari Wuhan.
Apakah mirip dengan apa pun yang pernah kita lihat sebelumnya?
Para ahli telah membandingkannya dengan wabah sindrom pernapasan akut (SARS) 2003. Epidemi dimulai di Cina selatan dan menewaskan lebih dari 700 orang di Cina daratan, Hong Kong dan di tempat lain.



Editor: Amirullah